13 Wejangan Nenek Moyang, Fakta atau Mitos?

Terlahir dari keluarga yang sederhana dengan beban penghidupan yang banyak, ibu rupanya menyimpan banyak ‘wasiat’ untuk tidak melakukan hal-hal tertentu. Bukan wasiat juga sih, duh bingung gue ngejelasinnya gimana. Usut punya usut, ternyata kumpulan wasiat, wejangan, anjuran, serta larangan dari ibu ini juga berasal dari ibu dan neneknya. Jadi istilahnya turun temurun diwariskan ke anak cucu mereka agar senantiasa sejahtera.

Jujur gue yang gak mudah percaya akan sesuatu ini ngerasa ada yang janggal. Sebenarnya bener gak sih kalo itu semua memberikan dampak positif? Atau paling gak, apa bener ia bener-bener ngaruh ke kehidupan kita? Secara sains, teknologi dan akal sehat kekinian memang aneh bin ajaib. Bisa dibilang juga, hanya mitos. Bener gak si? Tapi tiap kali gue nyangkal dan bilang mitos, ibu seketika murka. Wkwk. Dasar anak gak tau diri!

Nah simak kuy 13 mitos atau fakta dari para leluhur kita ini:

Makan Jongkok

Soal makan gue termasuk yang paling males di rumah. Apalagi kalau pas sahur bulan ramadhan kemarin, duh berasa pengin nge-skip sahur aja. But it’s gonna be a bad day, kalo gue ga makan. Maag yang udah lama jadi temen hidup gue bakal menjadi-jadi. Nah ceritanya, karena terbawa males tadi ditambah udara dingin subuh-subuh gue jadi males nginjak tanah. Eh maksud gue lantai, jadilah gue makan dalam posisi jongkok. Biar suhu lantai ga seketika menyerang tubuh batin gue.

Ketika sedang berjuang mati-matian masukin nasi ke mulut, tiba-tiba *plakk* kaki gue digetok pake sendok sayur gede. Pertahanan duduk jongkok gue roboh, seketika rasa dingin menyerang sekujur kaki dan pantat. Duh ini nih yang gaenak men. Seperti yang gue ceritain disini jug ague paling ga tahan sama dingin heheh. Konon katanya, kalau makan sambil jongkok, kita bakal ngerasa laper terus-terusan dan ga bakal kenyang. Mitos atau fakta?

Tidur Tanpa Bantal

Sama halnya dengan yang di atas. Gue sering kali menonton TV di rumah sambil uring-uringan di lantai. Karena kalau duduk entah kenapa serasa capek banget. Emang dasarnya males gerak buat ngambil bantal buat ganjel kepala, gue lebih memilih mengganjelnya pake kedua tangan yang disilangkan atau bahkan ga pake sama sekali. Ibu ga jarang ngomel besar kalau gue ketangkep basah tidur tanpa bantal. Katanya sih pamali, nanti harga diri kita bisa dengan mudahnya diinjek-injek orang lain. Mitos atau fakta kalo ini?

Jangan Duduk Depan Pintu!

Sejak dulu banget, ketika masih SD dan rumah belum terbakar, gue paling suka duduk depan rumah karena ada sungainya. Jadi rumah kami memang secara langsung berhadapan dengan sungai dan jembatan kecil di sampingnya sebagai penghubung ke jalan utama. Tapi sayang rumah yang gue tempatin sejak lahir itu udah ga ada lagi. Dan sekarang pun, seolah-olah gue udah pindah kampung halaman karena harus pindah keluar tempat kelahiran gue dan keluarga.

Larangan ini sebenernya ga cuman ditujukkan buat perempuan saja, tapi juga laki-laki. Makanya, sering kalo gue nongkrong depan daun pintu rumah kena omelan seger buat sekalian keluar atau masuk saja ke dalam rumah. Kalo dipikir-pikir iya sih, nanggung juga, antara mau ke luar sama ke dalam, ga ada pendirian. Konon katanya, mereka yang kerap duduk di pintu rumah ini sulit dalam hal perjodohan. Nah loh, beneran ga nih?

Jangan Lewat Belakang Punggung Perempuan Yang Sedang Hamil

Libur lebaran kemarin rumah kedatangan sama saudara, termasuk kakak termuda gue yang baru aja nikah beberapa waktu yang lalu. Dia juga memboyong istrinya ke rumah. Kebetulan menurut dokter, ia sekarang dalam kondisi hamil.

Gue heran, ketika gue memilh buat lewat belakangnya biar sopan malah dilarang. Alasannya, jika kita lewat belakang dari perempuan yang hamil maka si bayi kelak akan mempunyai hidung pesek. Ada juga yang mengatakan kalau nantinya si perempuan melahirkan maka akan didahului kaki bukan kepala bayi. Tentu ini gak baik karena akan menyulitkan proses kelahiran. Lagi-lagi gue bertanya-tanya, fakta apa mitos ini mah?

Tangan Gak Langsung Dicuci Sehabis Makan

Dasarnya orang males, apa-apa suka males. Ini nih dari dulu kalo makannya pake tangan gue sering lamaa banget buat cuci tangannya. Entah, gue sering males gerak apalagi kalau udah kekenyangan tigkat dewa. Duh, jadi kebangetan. Sampe-sampe dulu pernah sampai ketiduran dengan kondisi tangan yang penuh dengan sisa-sisa makanan. Sumpah nginget ini gue jadi jijik dan geli sendiri. Ahahah. Kelakuan!

Kata ibu dulu kalau memang udahan makannya, harus buru-buru dicuci tangannya. Gak boleh sampai kering soalnya pamali. Bisa-bisa rejeki cepet habis katanya. Fakta atau mitos kalau menurut kalian?

Jangan Habisin Lauk Duluan

Masih menyoal tentang makan-memakan dimana dalam sepiring makanan orang Indonesia biasanya berisi dua kompenen wajib yakni nasi dan lauk. Nah, ada sebuah kepercayaan kalau kita menghabiskan lauk lebih dulu sedangkan nasinya masih ada, maka rejeki yang kita dapat akan mudah habis. Dalam artian segala yang kita punya tidak akan bisa bertahan lama.

Analogi bahwa lauk adalah bagian terenak dalam makanan, maka kalau mau yang enak-enak terus, gimana mau sukses? Gitu sih gue mikirnya. Fakta atau mitos?

Keluar Masuk Jendela Mengundang Maling

Punya rumah yang gede dan nyaman memang asik. Masa kecil gue lumayan punya banyak temen di kampung. Rumah-rumahnya pun pada deket-deket semua ga kaya sekarang. Mau main permainan apapun kayanya gampang, tinggal panggil tetangga dan main. Bahkan kalau dilarang sekalipun gue biasanya nekat keluar rumah. Kalau pintu dikunci, jalan satu-satunya adalah lewat jendela.

Dulu, karena masih kecil jadi masih muat lah badan gue sama jendela. Kalau sekarang jangan ditanya, gabisa lagi kayanya saking tingginya haha. Tapi tentu kelakuan gak wajar gue ini lagi-lagi dapat ocehan pedes orang tua. Dengan masuk keluar rumah lewat jendela katanya bisa mengundang maling buat dateng ke rumah. Apa iya?

Jangan Makan Di Bekas Piring Nasi Yang Udah Dingin

Saat waktunya makan biasanya ada saja yang menunda-nunda buat makan. Entah lagi ngerjain sesuatu  dan gabisa ditinggal atau emang belum laper. Akhirnya, nasi hangat yang udah disiapkan di atas piring pun jadi dingin. Nah nasi yang nganggur ini biasanya dijadikan nasi tambah buat yang lain. Walau terlihatnya masih bersih dan belum dipakai ternyata piring tadi itu gaboleh dipakai lagi.

Dengan dalih pamali dan berujung pada kehidupan yang akan selalu jadi pencicp bekas orang lain. Makanya ibu sering banget ngewanti-wanti buat gak pake barang-barang bekas orang lain. Sekalipun terlihatnya masih baru namun yang namanya bekas orang ya udah jadi barang bekas. Bener juga sih kalo gue pikir. Fakta atau mitos ya?

Jangan Tidur Setelah Makan

Dulu sewaktu masih bocah gue sering banget diingetin kalau sehabis makan ga boleh rebahan apalagi tidur. Malahan, dulu sesame saudara yang lain kita punya piket masing-masing buat mengerjakan pekerjaan rumah. Ga peduli cewek apa cowok, semua rata dikasih tugas ngepel lantai, nyapu, cuci piring, dll. Tapi itu dulu sih, sekarang gue udah punya penerusnya haha.

Katanya, bagi yang suka tidur setelah makan bisa jadi pemalas selamanya. Kalo dpikir-pikir wajar. Karena harusnya sehabis makan bisa digunakan buat beraktivitas yang lain, bukan malah tidur. Kalo udah gini namanya apa kalau bukan males? Hehe.

Minta Bangunin Bantal Guling

Kala anak harus jauh dari rumah, biasanya diwanti-wanti sama orang tua biar gak kesiangan bangun pagi. Apalagi kalau udah gak sholat subuh. DIsini kadang oran tua prihatin kalau anaknya merantau. Gue sendiri cukup sering diingatkan sebelum tidur untuk minta bangunin sama bantal dan guling. “Tepok-tepok bantalnya, minta bangunin, InshaaAllah ga kesiangan,” ujar ibu.

Punya kekuatan magis apa bantal sampe-sampe bisa bangunin manusia bernyawa yang sedang tidur? Luar biasa! Mitos atau fakta nih?

Jangan Duduk Di Atas Bantal

Dari dulu paling enak itu kalau duduk di atas bantal, guling, dan barang-barang empuk lainnya. Entah kenapa, sensasinya beda sama duduk di karpet biasa. Wkwk. Tapi, keenakan ini ternyata bertolak belakangan dengan reaksi orang tua. Mereka melarang keras anak-anaknya untuk duduk di atas bantal dengan alasan pantatnya bisa bisulan. Fakta atau mitos menurut kalian?

Jangan Tidur Tiarap

Aktivitas lainnya yang diduga mengundang malapetaka adalah tidur tiarap. Sejak dulu, kalau tidur tiarap mesti kena omelan. Padahal sama seperti yang gue jelasin di atas, sesuatu yang aneh itu punya sensasi yang berbeda. Hehe. Konon katanya, bagi anak-anak yang tidurnya tiarap bisa-bisa orangtuanya akan meninggal. Entah bagaimana caranya, yang jelas gue udah denger seliweran in sejak SD. Dan sepertinya masih popular di kalangan anak-anak. Fakta atau mitos?

Saat Perkawinan, Sesajen Di Bawah Pelaminan Tidak Boleh Diambil

Flashback saat perkawinan kakak kandung gue april kemarin. Dalam adat dan budaya banjar (entah yang lain gimana gue gatau) di bawah pelaminan pengantin disediakan sesajen. Kalau ga salah isinya beras, telur, gula aren, kopi manis, kopi pahit, teh, susu, dll. Nah sesajen ini ditaruh persisi di bawah pelaminan sang mempelai dari awal sampai akhir acara. Konon katanya, jika sesajen tersebut dipindahkan atau diambil maka sesuatu akan terjadi pada pengantin.

Pihak keluarga harus menunggu sampai acara benar-benar selesai dan baru bisa mengambil sesajen lalu membagikannya kepada orang lain. Mitos atau fakta?

Capek juga ternyata ngetik sepanjang ini. Perkiraan gue ini adalah postingan terpanjang gue selama di blog ini. Awalnya ga ada niatan sama sekali nulis sebanyak ini tapi akhirnya keterusan nulis. Gimana? Apa ada yang mengalami hal serupa? Fakta? Atau Mitos? Apapun itu menurut gue adalah yang paling bener kalau ngelakuin sesuatu sewajarnya. Kalo mau makan ya duduk. Kalau mau tidur ya telentang. Kalo mau masuk rumah ya lewat pintu. Heheh

Incoming search terms:

7 opinions on “13 Wejangan Nenek Moyang, Fakta atau Mitos?”

  1. ikuti aja mas biar ibu ga murka. hehehhe
    banyak juga nih larangannya.
    lucu juga minta bangunin bantal sama guling mas.
    saya malah ngjak bobo terus bantal sama guling

  2. Banyak juga yang aneh-aneh di adat Banjar, ya.
    Saya kalo tidur di kasur juga jarang pakai bantal, pakai bantal kalo tidur miring. Duduk di depan pintu jelas dilarang, menghalangi orang masuk keluar, hehehe…
    Alris recently posted…Tak Jadi Beli KambingMy Profile

  3. saya tambahin kak. waktu kecil kami dulu dilarang makan boll ayam. alasannya ga bagus. tapi setelag besar kami tanya ke ortu ternyata boll ayam itu adalah dagng yg paling enak di ayam. buahahaha…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge