A Bespectacled Man

“Rid, coba jawab soal nomor 9,” pinta bu Lidya, guru matematika kelas 10 gue.

“Mmm, maaf dari sini ga kelihatan bu,” sahut gue dengan muka melas berharap permintaan tersebut diindahkan.

“Loh ga liat? Jadi kalo tadi ga liat dari tadi kamu ngapain aja hah? Maju sini lalu kerjain di depan,” timpalnya.

Jleb. Begitu kira-kira asal muasal gue sadar akan satu hal. Ada masa ketika gue merasa kalau pandangan gue saat itu sudah kabur. Pertamanya, gue rasa apa yang gue lihat adalah seperti yang temen-temen gue lihat di kelas. Kalau begini kan normal ya. Tapi nyata nggak! Setelah gue tanya temen-temen yang lain apakah mereka dapat melihat dengan jelas ke papan tulis, jawabannya adalah ya.

Sejak saat itu gue ngerasa ada sesuatu yang salah dari pandangan gue yang orang ‘normal’ gak ngerasain. Yup, setelah ngecek ke optik terdekat rupanya mata gue minus gaes. Jadilah semenjak kelas 10 SMA gue resmi punya mata empat a.k.a jadi cowok berkacamata.

Singkat saja, jadi cowok berkacamata untuk pertama kalinya adalah pengalaman yg awkward banget. Dimulai dari kek ada yang mengganjal di hidung dan kuping. Kedua, seminggu pertama make, kuping gue merah dan sakit entah kenapa. Ketiga, siap-siap aja dapat ‘bullying’ sementara dari temen-temen di kelas. Yang gue inget itu, “Halah, soksokan make kacamata!,” “Ciye, gaya banget dah kacamataan,” dan ada pula begini “Lo gantangan deh kalo gini,” nah yang terakhir itu baru gue suka. Haha

Berdasarkan pemeriksaan, mata kiri minus 0.1 dan mata kanan minus 0.75. Udah gitu aja setau gue. Itupun saat dikasih tau gue cuman bisa ngangguk-ngangguk. Aslinya sih ga ngerti maksudnya apaan. Sampe akhirnya dicoba satu-satu lensa yang cocok dan setelah nemu yang cocok gue baru sadar,cocok “Ya Allah jadi selama ini gue ngeliat apaan ya, burem burem gitu,” batin gue.

Alasan kuat penyebab berkurangnya kejernihan mata gue ini tidak lain adalah karena seringnya main laptop. Yup, sesaat setelah pengumuman UN SMP (2010) gue aktif lagi ngeblog sampai masuk SMA. Ada kali 18/24 sehari gue gunain buat mantengin laptop doang, tanpa istirahat mata yang cukup. Ada lagi yang biasanya gue lakuin sebelum tidur adalah membaca sambil tiduran. Entah telentang atau dalam posisi miring, gue suka banget posisi ini, enak, dan ujung-ujungnya bikin gue khilaf (Tidur, red).

Nah baru kemarin Sabtu (8/8), gue kembali menyambangi optik kacamata. Tujuannya adalah untuk mengganti lensa yang udah banyak banget goresannya. Daya pandangan lensanya pun gue rasa udah mulai berkurang, makanya butuh direparasi. Omong-omong, ini bukan pertama kalinya gue nge-ganti lensa dan kawan-kawannya di optik, sekitar setahun yang lalu juga pernah ke optik buat mengganti frame+lensa (lagi).

contoh-hasil-pemeriksaan-kesehatan-mata-di-optik

Yup, bisa ditebak setelah dicek, bukan sama dokter mata, minus mata gue nambah gaes. Ga cuma itu, ternyata minus ini juga bawa temennya yakni silinder atau bahasa medisnya astigmatisme. Adanya silinder di mata gue ini sudah terdeteksi tahun lalu. Awalnya hanya 0,75 doang, tapi kali ini mengejutkan, silinder gue naik 100%. Entah, miris. Oleh karenanya, sekarang mata makin burem, pusing dan ga tahan lama kalau di depan laptop.

 

“Kok bisa silindernya naiknya tinggi banget begini?” tanya si pemilik optik yang kebetulan temen kakak gue di Rumah Sakit dulu.

“Hehe,” jawab gue singkat, iya gue cuman bisa nyengir pas ditanyain, like why!

“Iya mbak, dia sering banget pegang gadget, laptop gitu. Apalagi kan anak arsitek sekarang,” timpal kakak gue.

Eh bentar, tadi dia ngomong apa? What? Bapak gue arsitek? :)

“Oooh, pantes, kalau bisa sering istirahatin yang cukup matanya. Jangan kecapekan,” ujarnya menasihati gue.

“Iya mbak,” kata gue singkat, padat, jelas. Kebetulan lagi ga mood ngomong gue, udah pusing banget abis dicocokiin lensa satu-satu di mata

Dan hari ini Minggu (9/8) kacamata baru tapi lama gue udah selesai diganti lensanya. Iya cepet karena besok gue kudu merantau lagi ke Surabaya karena masa liburan gue udah habis. Eh bukan abis sih, cuman harus pulang cepet aja, ada yang diurus di kampus yang padahal perkuliahan baru dimulai sebulan lagi. :|

Oke sekian aja, mau packing *******

 

contoh-cowok-ganteng-berkacamata
Bonus Foto! Jangan terlalu diplototin, nanti suka loh #Eh #IniBlogApaaan

 

Incoming search terms:

18 opinions on “A Bespectacled Man”

  1. Alhamdulillah sejauh ini masih jelas ngeliat. Walaupun intensitas gadgeting dan laptoping (haha istilah apa ini laptoping) cukup tinggi. Emang pandai2 mensiasati aja sih supaya gak kelamaan. dikasih jeda2 gitu

    P.S.
    Lucu kok pake kacamata
    Seenggaknya itu udah model baru kacamatanya jadi nggak terkesan nerd. wkwk

  2. alhamdulillah mata aku juga minus,tapi belum siap pakai kaca mata *sama halnya untuk meminang kekasih nan jauh dimata #abaikan
    sampai sekarang,aku masih pada pendirian,gak pakai kaca mata,walaupun minus sudah bisa dibilang parah
    mas kenapa gak pakai kaca mata yg bulat :v keren tuh.

  3. Jaga kesehatan matanya baik2 kalau nggak mau ribet. Suamiku -7,5 dan anakku -3,45. Kasian banget lihat anakku bangun tidur sdh langsung pakai kacamata krn burem banget. Kalau suami pakai softlenses krn kacamata sudah terlalu berat.
    Lusi recently posted…Affandi Alive at The MallMy Profile

  4. ane dari smp udah mabuk laptop dan bener gan, walaupun sekarang ane ga pake kacamata tapi ane ngerasa kemampuan penglihatan ane mulai menurun (untung ga banyak) makanya sekarang ane mulai kurangin main hp, terus laptop cahayanya diatur ke yang paling rendah.

    temen ane juga pernah curhat soal suka dukanya dia pake kacamata, kocak juga kadang kalo denger dia cerita haha.

  5. Thanks sebelumnya mas udah mampir ke blog saya.

    Wahh, saya beginner pemakai kacamata mas. Sebenarnya masih silinder rendah sih tapi disaranin pake kacamatan juga, meskipun berasa ribet makenya. Karena suka lama-lama di depan laptop juga.

  6. perbanyak konsumsi Vit A bro dan sering lihat keruang terbuka hijau serta istrahatkan mata dengan cukup sebelum mata ente smakin parah kayak ane, sekarang ane dah minus -7.,50 cyl 2.00 mata kanan, dan kiri -7.00 cyl 2.50 udah kagak bisa hidup tanpa kacamata hampir 24 jam kacamataan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge