Berangkat Tanpa Tiket, Siapa Suruh Nekat!

Segala sesuatu yang dipaksakan sepertinya tidak selalu berujung bagus. Apalagi kalau pengambilan keputusan disertai dengan amarah, emosi, dan dengan waktu yang singkat. Inilah yang bisa gue rasakan sekarang. Layaknya memanen buah yang baru saja gue tanam bijinya, sayangnya buahnya tidaklah seperti yang diharapkan.

Ceritanya, gue udah ngebet banget pengen balik ke surabaya. Sama keluarga juga udah bilang kalo gue bakal balik tanggal 11/7 kemarin. Kenapa sih cepet-cepet? Kalo diceritain bakal panjang jadinya. Setelah ini akan gue ceritain semuanya. Intinya sih Ada suatu hal yang harus gue urus di surabaya.

Ktp sim pengurusan

Hari demi hari setelah lebaran gue baru sadar kalau KTP dan SIM gue mati berbarengan. Dua identitas wajib bagi seorang perantau. Ya kali kalo gada SIM bisa ketilang ntar. Nah makanya gue inisiatif buat bikib baru SIM. Kenapa ga diperpanjang aja? Menurut peraturan yang berlaku sekarang, SIM yang melebihi batas kada luarsa satu hari saja harus membuat seperti baru. Jadilah senin baru bisa diurus karena sebelum-sebelumnya masih dalam libur lebaran. Tapi gak sama KTP gue, kata orang pencatatan sipilnya, blanko KTP Elektroniknya lagi habis sehingga gak bisa dilakukan pencetakan.

Otomatis, kepulangan gue diundur jadi 12/6. Ketika hendak mem-booking tiket balik, gue baru dikasih tahu kalau katanya gue bakal dianter sama kakak sekalian jenguk makam nenek di Banjarmasin. Dengan berat hati (asli ini berat banget) gue iyain dan kepulangan pun jadi 13/6. Dari pagi nunggu mobilnya kok ga dateng-dateng ya. Jadi apa gak sih ini?

Menjelang malam baru dapat kabar kalau kaka gue itu gabisa nganter dan agenda ke makam pun dibatalkan. Disini gue agak-agak dongkol, ngapain kemarin janji-janji kalo sekarang malah dibatalin.

Dengan tekad bulet akhirnya gue ngomong kalau mau berangkat malam ini juga. Sempet terjadi cekcok di rumah, skip, yang ujung-ujungnya gue diijinin juga buat berangkat. Bermodalkan jasa travel (ini juga hasil nge-broadcast mendadak ke banyak grup buat minta kontaknya), gue cabut pukul 22.00 tepat tanpa menggenggam selembar tiket pun. Iya, karena berangkatnya mendadak, tiketpun ga dapet. Berharap gue bisa beli tiket langsung di counter maskapainya nanti.

Di perjalanan dengan travel, ternyata gue semobil sama temen SMA dulu, sekaligus anak guru sewaktu SMA, si Indra, yang juga mau ke bandara buat balik ngampus di IPB. Lumayan sepanjang perjalanan ga terlalu bosen, cuman tetep ngantuk itu pasti!
Oh ya ini pertama kalinya gue (berencana) terbang pagi buta alias first flight. Ada rasa khawatir segala macem juga pas di perjalanan. Gimana kalo counter maskapainya masih tutup pagi buta gini? Gimana kalo tiketnya mahal selangit? Gimana kalo tiketnya pada ludes?

Bayang-bayang kekhawatiran itu selalu muncul. Sampai akhirnya setelah menempuh kurang lebih 6 jam perjalanan, gue menginjakkan kaki juga di Bandara satu-satunya di Provinsi Kalimantan Selatan ini. Saat itu langit masih gelap, hanya ada beberapa cahaya lampu sorot mobil yang pasti juga mengantarkan para penumpang lainnya.
Pukul 04.30 waktu Banjarmasin tidak cukup terang untuk memastikan bahwa bandara sudah siap beroperasi.

Kegelisahan kembali melanda. Seketika mata gue langsung tertuju ke counter maskapai penerbangan yang rupanya masih gelap. Ini berarti masih tutup batin gue. Dalam hati udah panik banget, tapi ga berselang lama, tiba-tiba langsung nyala lampu-lampunya. Pertanda mereka sedang mempersiapkan segala halnya agar dibuka untuk umum. Gue dan Indra berpisah disini karena pesawatnya sudah siap untuk boarding. Sedangkan gue? Punya tiket aja nggak. 

Tak beberapa lama, gue memberanikan diri masuk ke counter. Terlihat berjejer maskapai kondang Indonesia, tak banyak memang, hanya beberapa saja untuk sebuah bandara kecil ini. Gue langsung menanyakan perihal tiket ke bag CS seperti dahulu gue pesen tiket. Tapi responsnya tidak cukup menggembirakan gue. Pasalnya, semua tiket pagi sudah habis terjual. Gue baru sadar kalau ini musim mudik, pantesan! Hanya tersisa Garuda Indonesia dan Citilink. Itupun dengan tarif 900k untuk citilink dan 1,4juta untuk garuda. Gila, bisa ga makan sebulan ini kalo dipaksain.

Gue masih berada di dalam counter. Gue merenung dan kembali menimbang-nimbang gimana nasib gue selanjutnya. Entah pilih menggembel seharian di bandara atau nekat ngabisin duit buat tiket harga selangit itu. Ada sekitar 20 menit gue habisin di dalem buat mikir.

Sampai akhirnya gue putusin keluar buat sekedar cari tempat duduk. Jari dan mata gue ga henti-hentinya membuka setiap laman penjual tiket pesawat online yang ada. Barangkali ada satuuuu aja tiket kesisa. Eh tapi hasilnya nihil. Penerbangan terdekat saat ini adalah lion air yakni pukul 13.30 WITA which means gue bakal terombang-ambing arus bandara selama 8 jam lebih. Dan harga tiketnya pun tetep aja mahal, walau ga semahal dua maskapai yang udah gue sebutin di atas. Saat ini yang bisa gue lakuin cuman browsing, youtube(ing), dan nulis apa yang sekarang kalian baca ini.

Sebenernya ngantuk dan capek banget, udah berasa kaya nginep di bandara aja, tapi ya barang bawaan gue banyak dan harus tetep waspada. Haha. Sudah cukup sama pengalaman yang lalu nginep di Bandara, Terminal, Stasiun. Ga lagi-lagi!

Dunkin donut bandara syamsuddin noor banjarbaru

Yaudalah selama ada wifi disitu manusia bisa bertahan hidup. Apalagi kalo ditemenin donat imut-imut + kopi seger gini. Alhamdulillah.

Kesimpulan

Balik lagi ke awal. Segala sesuatu yang dipaksakan tidak baik gaes :’) Apalagi pake acara nyolot ke orang tua dan ngomong keras ke saudara. Karena jujur sulit untuk menahan amarah ketika gue ngerasa kalo gue emang benar. Awalnya lega, tapi akhirnya gue rasa ga baik banget buat dicontoh. Sebuah pelajaran lah semoga gue bisa jadi pribadi yang lebih baik lagi :’)

*NB Ditulis menggunakan smartphone di sela-sela (lagi-lagi) menunggu boarding. Rabu (13/07/2016).


 

7 opinions on “Berangkat Tanpa Tiket, Siapa Suruh Nekat!”

  1. Terus jadinya gimana bro? Naik yang apaan nih? Ngegembel sampe siang asal batre kuat plus ada wifi emang gak masalah sih ya…

    Lagian daripada buru2 pulang kan mendingan browsing2 tiket dulu masih ada apa enggak hehe

    Tapi ya ambil hikmahnya aja deh~
    Btw, nulisnya rapi nih walopun pake smartphone~
    Bagus~

  2. Wahhh salut nih bisa nulis via smartphone… saya pas mudik kemarin ingin nulis pakai smartphone tapi susah banget… aga kagok gitu deh ga biasa nulis di smartphone hahaha..
    ini banget… kadang saya juga suka memaksakan sesuatu.. apalagi kalau sudah kuat banget keinginan nya untuk melakukan sesuatu… eh.. gara2 ga direncanain mateng2 jadi nya kacau balau acara nya hahaha :’)

    Salam..
    Fahrizii recently posted…SendiriMy Profile

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.