Impian Ada di Tengah Peluh

Satu tahun yang lalu, gue sedang disibukkan dengan banyaknya deadline, termasuk tugas dan berbagai macam aplikasi beasiswa. Ada Erasmus+, Erasmus Mundus, AsTW, YSEALI, Global UGRAD, dan masih banyak lagi. Nekat aja awalnya daftar banyak aplikasi, siapa tau ada keberuntungan batin gue.

Tapi, mostly, beasiswa minta minimal TOEFL ITP paling nggak. Padahal saat itu TOEFL ITP gue sudah kadaluarsa karena sudah dua tahun. Lagipula skornya masih di bawah syarat 550.

Cerita pertama, sekitar H-2 minggu deadline salah satu beasiswa, gue nekat daftar TOEFL ITP lagi, tanpa persiapan, dengan biaya lumayan. Dulu biayanya Rp.450.000,- di Unair Surabaya. Kenapa di Unair gak di ITS atau tempat lain? Karena jadwal tes yang paling fleksibel waktu itu hanya di Unair. Mereka punya banyak jadwal dan dengan biaya yang terbilang murah dibanding ITS (lebih mahal Rp.100.000,- sih dulu). Sembari ngitung prediksi waktu keluar sertifikat juga biar gak kelewat deadline aplikasi beasiswanya.

Beneran saat itu dua minggu yang kesisa sebelum tes, gue pake ngebut belajar lagi TOEFL secara otodidak. Walau sebenernya gambling antara ngerjain tugas kuliah apa belajar buat tes. Sambil otak gue terus mikirin hal tersebut dan berandai-andai lainnya. Kalau nilainya jelek gimana? Kalau ga lolos beasiswanya gimana? Bakal sia-sia batin gue. Walau di akhir gue lebih milih TOEFL sampe harus bolos kelas pas hari tesnya. Hehe. Dan taraa Alhamdulillah hasilnya luar biasa. Bener-bener diluar ekspektasi gue yang tadinya cuma ngarep bisa dapet 550, ternyata dikasihnya lebih.

Cerita kedua, pas mau minta surat rekomendasi beasiswa bisa dibilang susahnya minta ampun. Awalnya gue minta ke dekan fakultas gue dan beliau mengiyakan. Udah nih, nunggu beberapa hari, tapi pas difollow-up ternyata beliaunya sedang umroh.

Berikutnya, gue berusaha minta surat rekomendasi ke kepala departemen, diiyain juga, tapi karena beliau saat itu sangat-sangat sibuk akhirnya gue harus mencari perekomendasi lain.

Sampai akhirnya ketemu bu Dewi, dosen satu-satunya yang pernah ngasih gue nilai A di mata kuliah Desain Arsitektur. Haha. Beliau dengan senang hati ngasih rekomendasi. Meski tetap harus bolak-balik ruangannya, nunggu, salah ketik, salah tanda tangan, dan hambatan lainnya. Gue sempet mau nyerah, tapi lagi-lagi gue mikir, gue udah kerja keras sejauh ini, masa iya mundur.

Cerita ketiga, masih berkutat soal surat rekomendasi. Gue udah berkali-kali sebenarnya menanyakan soal surat yang dijanjikan kepala departemen gue, tapi kesibukan beliau sangat luar biasa. Sampai di hari terakhir pengumpulan aplikasi, surat tersebut belum juga dikirim bahkan katanya belum sempat dibikinin. Hingga H-3 jam (deadline jam 23.59) gue ketemu beliau di salah salah satu venue acara departemen.

Gue memberanikan diri menagih lagi di sela-sela GR saat itu. Nekat sih gue, tapi gue yakin kalo gue bener dan beliau juga sudah janji. Hingga pukul 23.00 masih belum ada tanda-tanda email masuk. Gue makin gelisah, pengin gajadi daftar, tapi semua persyaratan sudah terpenuhi kecuali surat rekomendasi. Gue kembali melayangkan SMS ke nomor pribadi beliau. Agak gak sopan sih, malam-malam ngirim SMS ke dosen. Tapi mau gimana lagi. Hehe.

Sekitar pukul 23.55 gue tiba-tiba dikagetkan dengan telepon masuk yang ternyata adalah kepala departemen gue. “Wi suratnya sudah saya kirim, mohon segera dicek email-nya, semoga masih sempat,” ucap beliau dengan nada tergesa-gesa.

Pelajaran yang bisa dipetik adalah kalau berjuang jangan setengah-setengah. Harus terus semangat sampe titik darah penghabisan. Seandainya gue kemaren nyerah duluan karena ga punya sertifikat TOEFL atau ga dapet surat rekomendasi, gue gak bakal bisa sampai kuliah sejauh ini. Gue selalu ingat dan percaya kalau impian itu ada di tengah peluh.

Zurich, Switzerland
Zurich, Switzerland

Comment on “Impian Ada di Tengah Peluh”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge