Invasi Generasi Kekinian dan Generasi Wacana

Remaja (atau yang udah ngerasa ga remaja lagi) kelahiran tahun 90-an sering mengaku dan membenarkan bahwasanya generasi mereka lah yang paling baik. Dimana invasi teknologi tidak secepat sekarang yang kemudian mendorong pada pembentukan perilaku-perilaku yang dianggap (lagi-lagi) tidak baik. Dengan berbagai aktivitas yang dianggap tidak wajar pula seusianya. Hmm, bener gak?

Gue termasuk anak (udah tua, nyadar! L ) kelahiran 90-an. Bisa secara singkat gue bilang stereotype yang beredar di masyarakat itu ada benernya juga. Tapi ga semuanya bisa dibenarkan tentunya. Hehe. Seolah-olah generasi inilah yang benar, sedangkan yang lain salah semua.

Sebelum ini, gue yakin mungkin sebeum generasi gue ini lahir, orang-orang terdahulu di generasi 70-80-an pada bilang hal yang sama ke generasi 90-an. “Bodo.. jaman sekarang kalian enak bisa sekolah, lah gue harus nikah sebelum lulus SD biar bisa bertahan hidup! Camkan!!” Begitulah kira-kira apa yang bakal dikatain generasi 70-80-an ke generasi gue. Haha. Ngawur sih, tapi prediksi gue seperti itu. Bahwa akan selalu ada ‘judgement’ siapa yang paling benar di dunia ini.

Balik ke generasi 90 dan generasi 00 (millennium), hal menarik yang gue amati adalah tentang berbagai aktivitas kekinian mereka. Dikit-dikit foto, dikit-dikit selfie, ada tempat bagus langsung berbondon-bondong kesana (iya kalo gapake merusak sih gapapa).

Ada nih acara My Trip My Adventure yang lagi booming eh pada buru-buru beli kaosnya. Seolah menandakan kalo mereka penakluk alam sejati, biar keren, padahal boro-boro naik gunung, keluar rumah dikit aja mager (males gerak) minta ampun. Kecuali untuk urusan charging hape, gue yakin ada yang sampe rela bangun dari kasur dan terikat selamanya sama stopkontak. Gue ngeliatnya udah kayak binatang piaraan yang gabisa kemana-mana. Lah wong gabisa jauh sama hape kesayangan. Wkwk.

Ada lagi nih yang paling demen dilakuin sama anak kekinian yaitu kumpul-kumpul kece. Sering banget banyak yang teriak kangen dan pengin bisa kumpul, istilahnya reuni lah. Udah tuh, di semua grup media sosial mereka pada koar-koar nanyain pada bisa kumpul kapan, dimana, dan siapa aja yang bisa ikut. Giliran ditanya kaya gitu, pengalaman gue dikit banget yang respon. Cuman di-read doang, hiks. Disini kadang gue ngerasa seolah-olah mereka bukan temen gue lagi (ga kebalik?). Hehe serah.

Yang ujung-ujungnya biasanya cuman jadi wacana doang. Ngerencanain ini itu, akhirnya malah ga jadi. Atau sekalipun jadi yang gue sering sesali, saat udah di tempat ngumpul jadi banyak yang main hape ketimbang ngobrol satu-sama lain. Pulang aja gaes pulang!!! Mending di rumah ada bisa sekaian charging hape

foto-generasi-wacana

Ketemu Kece

Kaya tadi malem, gue bareng tiga temen SMA gue udah ngerencanaain buat kumpul-kumpul gitu sebelum pada balik Karena udah pada habis jatah liburnya. Dari pagi udah pada debat kalo pengin kumpul di tempat A jam segini, tapi ada lagi yang memilih tempat B aja katanya dengan dalih lagi dalam kondisi boke. Dan satunnya lagi gamau kalo kumpul malam karena takut pulang kemalaman karena rumahnya jauh. Terusss aja gitu sampe minus beberapa menit sebelum ngumpul baru fix-in tempat.

Malemnya, kita udah janji buat makan mie ayam setelah saling beradu usulan. Gue yang pertama kali nyampe TKP padahal si (sebut aja namanya) Maya dan Henny (nama sebenarnya, puas) bilang di grup udah nyampe duluan. Kan kampret, yaudau gue tunggu, selang 5 menit Roy dateng, menyusul Haris, dan terakhir kedua cewek yang bilang nyampe duluan tadi. Hehe Jos! J

Sehabis makan, kejadian seperti yang terjadi di grup terulang. Kita ga tahu mau kemana. Seperti penyakit memang, suka kambuh-kambuh begini. Ada sekitar 15 menit lebih kita berdebat di tempat yang sama buat mastiin akan pergi kemana selanjutnya.

Angkringan? “Ah banyak cowoknya,” ujar tuh cewek bedua. Café? “Jangan, bokek oi!” sahut Roy, gue setuju sih. Kalo ke Taman Kota? Ok deal karena murah meriah dan idea batin gue. Kita pun meluncur kesana. Sesampainya disana, entah ekspektasi kita yang ketinggian atau gimana. Tamannya sepi banget. Hanya ada wahana mandi bola yang buat bocah-bocah ingusan gitu. Mau sekedar duduk-duduk? Ah ntar dikira mesum, kondisinya gelap remang-remang gitu pula.

Kita pun cabut ke rumah gue buat ngambil helm. Ngapain? Ya ngambil helm lah! Hehe iya dari tadi gue nebeng ga pake helm. Berhubung perginya agak jauh dan rawan ada polisi yaudah gue ngambil helm dulu.

Setelah di rumah gue, kebingungan kembali melanda. Ini anak pada debat lagi mau kemana setelahnya. “Oke kita ke angkringan aja,” ujar si maya, duh pen gue getok pala anak-anak ini. Sudah gue duga, dari panjangnya perdebatan usulan, ujung-ujungnya bakal kembali ke ide awal. Ga sampe setengah jam nongkrong di Angkringan, si Henny minta pulang dengan dalih udah kebelet pipis. Dia jalan duluan, kami cowok-cowoknya nyusul, dan janji buat kumpul di rumahnya aja katanya.

Hmm.

Wacana Aja Terus

Sebelumnya juga, ada yang lempar ajakan tersurat kalau dia pengin ke tempat ini. Eh sampe sekarang gajadi-jadi. Ada juga yang ngajakin hunting foto di lokasi ini, eh gajadi juga. Ada juga yang janji mentraktir sebelum gue pulang ke Surabaya, eh gada kabarnya lagi. Maunya apa si? Wacana aja terus, lalu pura-pura mati.

Incoming search terms:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.