Ketika Liburan Gratis Pun Harus Diperjuangkan

Saat paling ditunggu ketika liburan kuliah semester ganjil adalah adanya jalan-jalan gratis! Setelah bergelut dengan liputan, berita, editorial, foto, dan deadline setiap harinya selama enam bulan penuh, semua kru baik reporter maupun editor ITS Online berhak atas liburan gratis ini. Kebetulan kali ini destinasinya adalah Daerah Istimewa Yogjakarta! Yeah. Ini kali ketiga gue berkunjung ke Kota Gudeg ini, dan ketiga-tiganya gratis! Haha.

Nah ceritanya, kilas balik tepat tanggal 1 Januari 2017 kemarin gue memutuskan pulang kampung ke Kalimantan. Karena jujur udah ngerasa capek dan sumpek banget di Surabaya, apalagi setelah bertempur memperjuangkan nilai tugas besar. Haha. Hampir satu bulan di Kalimantan, ternyata liburan ke Jogjanya udah disepakati tanggal 27 Januari. Dan gue pun masih belum punya rencana buat balik kapan ke Surabaya.

Dramanya, ketika udah mulai mendekati hari H liburan, gue belum juga beli tiket pesawat ke Surabaya. Karena masih ada hal yang harus diurus dan penting banget di Kalimantan. Ada hal apa sih? Next, bakal gue ceritain perjuangan gue selengkapnya di postingan berbeda ya. Hehe.

Setelah menimbang-nimbang, jadilah gue memutuskan buat pulang tanggal 27 Januari tepat saat hari keberangkatan liburan. Itupun beli tiketnya sehari sebelumnya dan dapat harga yang gak manusiawi. Sebenernya, bisa sih dapat harga tiket normal di kisaran 350K. Tapi itu baru ada setelah tanggal 27 yang artinya gue bakal skip liburan. Yah sayang aja pikir gue, haha.

Back to D-Day. Seharusnya, gue udah bisa sampai Surabaya Pukul 13.30 WIB untuk bisa ngejar mobil rombongan ITS Online yang dijadwalkan berangkat pukul 15.00 WIB. Tapi faktanya, pesawat gue delay satu jam dari jadwal seharusnya. Zzz. Penyakit maskapai Low Cost Career (LCC) mah gini ya. Dimaklumin aja lah.

Pukul 14.30 gue nyampe Bandara Juanda Surabaya. Sedikit panik, karena udah jam segini dan masih harus nunggu bagasi keluar. Setelah itu juga nyari driver uber yang gue pesen ga ketemu-ketemu, sampe drama pesen Go-Send dari Go-Jek yang misterius. Semua momen ini jadi pengantar gue waktu ke jogja kemarin. Wkwk.

Karena mobil anak-anak udah pada mau berangkat. Sedangkan gue masih muter-muter nyari uber di Bandara. Karena gue gak mau ditinggalin, akhirnya kita janjian untuk ketemu di Jalan A.Yani. Dengan perjanjian gue harus ngedrop bagasi gue ke rumah ibunya ridza pake Go-Send. Kenapa? Karena bagasi di mobil udah penuh meeen. Sedangkan koper gue segede gaban gini. Zzz.

Sesampainya di A.Yani, sempet panik setelah bayar uber dan ternyata hp gue mati saat aplikasi gojek gue sedang nyari driver. Waduh. Gimana cara drop kopernya pikir gue. Yaudalah sabar, gue masih dengan posisi narik-narik koper dengan satu backpack dijinjing dan satu backpack yang gue punggungin sendiri.

Sekilas, udah mirip kek orang pindahan sih. Sendirian di keramaian jalan raya terpadet di Surabaya ini. Penuh lalu-lalang kendaraan bermotor, mulai dari yang kecil sampe yang gede. Wkwk. Bodo amat lah, gue pun nekat menerobos kemacetan jalan untuk sampe di depan Indomaret Siwalankerto di seberangnya. Sesuai dengan perjanjian awal sama anak-anak ITS Online.

Gimana dengan pesanan gojek gue? Masih misterius karena sebelum dapat driver, hape gue udah keburu mati. Berbekal hape butut satunya, gue nelpon ridza sama ayi buat bantu pesenin gojek dan mereka pun mengiyakan. Udah tenang nih. Beberapa saat ada driver gojek datang. Gue udah optimis banget kalo ini adalah bapak gojek yang diutus ridza sama ayi. Setelah gue tanya, “Pak go-send ya?”, “Ehm, bukan mas,” jawabnya singkat. Plak. Yaudah gue kembali menepi ke bahu jalan.

Sembari menunggu mobil anak-anak datang ngejemput gue, gue masih mengharapkan satu aja gojek lewat. Karena kalo gak, kata anak-anak, koper gue bakal bikin masalah di mobil nantinya karena terlalu gede. Wkwk. Untunglah, gak berapa lama setelah kesalahpahaman tadi driver go-send nya datang dan koper pun berhasil dipindah tangankan.

Gak berlangsung lama, mobil yang udah ditumpangin anak-anak pun nyampe buat jemput gue. Sumpah berasa banget capeknya. Hahaha. Setelah malam sebelumnya harus naik taksi selama 5 jam dari Tanjung-Banjarbaru, paginya masih berurusan dengan birokrasi, siangnya nunggu boarding pesawat ditambah delay, sorenya udah naik mobil lagi selama kurang lebih 12 jam menuju Jogjakarta. Luar biasa! Perjuangan gue ikut liburan ini terbayarkan lah. Wkwk.

Next cerita tentang liburan di Jogja-nya ya. Ada Gunung Andong dan keseruan lainnya. See you!

Incoming search terms:

Comment on “Ketika Liburan Gratis Pun Harus Diperjuangkan”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge