Tak Sampai 24 Jam

Seorang teman akan sangat berharga kehadirannya. Tergantung dari mana kita melihatnya. Sisi positif dan negatif pun tak bisa ditampikkan akan selalu ada. Tergantung bagaimana kita menyikapinya. Ada kalanya teman yang kita anggap adalah yang terbaik bagi kita, sesungguhnya ia tidak beranggapan layaknya kita sangat menghargainya. Kenalan, teman, sahabat, hanyalah sebutan saja. Yang terpenting dari itu adalah bagaimana perlakuan, perkataan, dan kehadirannya mampu menjadi berarti bagi kita.

Jadi ceritanya gue kemarin baru saja melakukan trip singkat. Itulah kenapa judulnya jadi begitu. Azzam, seorang teman yang gue kenal satu tahun yang lalu udah gue anggap seperti saudara sendiri. Kehadirannya mampu mendorong gue untuk menjadi pribadi yang lebih bagus lagi. Yerlebih di saat-saat dulu ketika sedang menunggu detik-detik pengumuman sbmptn. Gue banyak banget merepotkan si Azzam ini, beruntungnya orangnya baik banget, dan kocak pula.

Gue udah janji bakal mengunjungi azzam yang lagi di Kampung Inggris, Pare, Kediri. Kebetulan dia sedang memboyong murid beserta orang tuanya dan tinggal dua hari lagi di bakal ke Jakarta. Alhasil, gue yang udah lama ga ketemu akhirnya bela-belain kesana untuk sekadar ngobrol ngalor ngidul dan jalan-jalan asik.

Rabu (8/7) pagi-pagi banget udah berencana buat cabut dari kosan. Namun apadaya, rencana hanyalah wacana, gue ternyata ketiduran sampai jam 9 pagi. Hiks. Untungnya gue udah mandi sih sejak subuh, jadi pas bangun buru-buru pesan go-jek. Jadi sebelum ke Terminal Bungurasih, gue melipir dulu ke Genteng Kali yang terkenal sebagai sentra oleh-oleh Kota Surabaya. You know lah gue ngapain disini Haha.

Ada sekitar 3 jam an lebih gue disini, bukan karena jauh ataupun karena antri. Tapi karena gue mules banget hari itu, sumpah entah kenapa tuh perut jadi rada-rada gak kompromi. Entah gue ada salah makan pas sahur atau bijimane gak ngerti. Sebabnya yang tadinya gak ada rencana mau ke Tunjungan Plaza akhirnya jadi kesini hanya buat ke toilet doang. Huft

IMG_20150708_103551

Gue cabut dari TP sekitar jam 12. Untungnya ada bus ke bungurasih, ga perlu oper sana-sini lagi. Sesamainya di sana, ada kali nunggu 30 menit karena bus Rukun Jaya tujuan Pare belum datang. Giliran yang ditunggu sudah datang, gue gak dapat tempat duduk men. Si kernet akhrnya nyediain kursi buatan gitu. Gak papa lah, daripada gak duduk ya kan. L

Selama di bus ga banyak hal menarik, gue cuman mainan hp sambil dengerin musik tok. Cuman ya, sesuai apa yang gue duga sebelumnya, di perjalanan tepatnya saat di Mojokerto muacet pool. Susah banget buat bus besar kaya Rukun Jaya ini buat gerak. Maklum lah ya, lagi musim mudik jadinya semuanya pada tumpah ke jalanan.

SKIP

Gue nyampe perempatan tulungrejo sekitar jam 15.15. Gue sih orangnya ga mau nyusahin orang lain. Jadinya gue memilih jalan kaki dari lampu merah ini buat nyampe ke camp Pare Institute. Lumayan bro, ada kali sekitar 3km. Hahah. Sekalian ngabuburat juga sih.

Sepanjang perjalanan, gue liat pare yang sekarang terdapat banyak banget perubahan. Khususnya di bidang bisnis kursus bahasa inggris dan rumah makannya. Dulu, tidak banyak rumah makan atau tempat tongkrongan yang cozy dan kekinian, sekarang malah berhamburan. Memang sih, pare sangat berpotensi menjadi ladang bisnis. Selain banyak peminatnya, ini kampung juga tidak ada matinya. Apalagi di musim libur sekolah dan ramadhan seperti ini. Macet yang biasanya hanya terjadi di kota besar pun menjalar di kampung ini. Setiap titik jalan dipastikan akan macet dengan keberadaan orang berbagai umur.

Di pertengahan jalan, gue terhenti di depan Marvelous Office. Gue masih inget banget 21 bulan yang lalu gue pernah berada disini. Tempat yang menjadi persinggahan pertama gue yang polos, lugu, tanpa dosa ini ketika ke pare seorang diri. Sampai akhirnya gue jadi sesepuh kaya sekarang karena keseringan kesini. Haha

Pare-institute-kampung-inggris

Ini gue baru ketemu Azzam pada jam 15.30. Lumayan kesorean sih, apalagi gue yang udah planning tadinya sebelum berangkat buat pulang hari itu juga. Tapi kenyataannya malah gini, gue akhirnya nginep juga setelah dipikir-pikir lagi.

Capek-capek ke pare tapi worth it lah. Gue sama azzam jadi bisa saling sharing lagi, terlebih mengenai visi hidup masing-masing di masa depan. Cerita panjang lebar sambil keliling pare juga. Karena memang sudah malam, jadi kami sepakat cuman jalan-jalan yang deket dulu aja. Bareng Ariel juga, member baru PI yang sekarang jadi temen baik Azzam katanya. Seru dah, bertiga malam-malam naik motor ke ketan susu. Hahahah

Balik ke camp, kami cuman berbaring dengan terus bersuara. Lagi-lagi, ini ciri khas pare banget. Gue jadi nostalgia banget sama momen-momen dulu sejak pertama kali kesini. Sampai akhirnya, Azzam yang emang payah tidur duluan, disusul Ariel, dan gue terakhir. Ya sih gue memang terbiasa begadang. XD

suasana-kampung-inggris-pare-kediri

Jadi destinasinya kira-kira begini, ke paman sate, bandung store, ketan susu, baru besoknya sepedaan dari Jl.Brawijaya sampai balik lewat Jl.Anyelir. Walaupun bentar, tapi kunjungan kali ini gak kalah berkesan seperti kunjungan sebelum-sebelumnya. Tak sampai 24 jam, gue pun harus sudah meninggalkan pare tepat pukul 8.30 pagi karena sudah harus ada di kampus pukul 12.00. Pun Azzam harus bertolak ke stasiun siangnya karena akan pulang ke Jakarta.

Buat temen-temen yang lain, semoga kalian masih inget gue, dan kita dapat dipertemukan kembali dengan membawa kesuksesannya masing-masing yaa! See ya!

4 opinions on “Tak Sampai 24 Jam”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.