Terdikte Bahwa Hidup Harus Produktif

Gue sebenernya bingung mau dibawa ke mana hubungan blog ini. Postingan terakhir malah ga jelas, galau-galau gak karuan. Bahan buat bisnis engga, diary berfaedah juga engga, travel blog apalagi, boro-boro nulis cerita perjalanan, nulis curahan hati aja gak becus. Huhu sedih men. :’) Maksud hati dengan pindahnya gue ke Porto, gue bisa semakin produktif dalam segala hal, tapi faktanya salah besaar. Yah, namanya manusia hanya bisa berencana, Tuhan menentukan. *Plak* Haha. Pinter banget ngelesnya wi

Semakin kesini, ketidakproduktif-an gue itu ternyata beneran menjadi-jadi. Sosok gue yang satu, sebut saja si baik, selalu mewanti-wanti buat gausah nulis dulu karena tugas belum kesentuh sama sekali. Tapi sosok satunya lagi, ehm si jahat, selalu ngegoda gue buat melakukan hal-hal tak berfaedah. Tidur misalnya. Beneran. Tidur gue di sini rasanya lebih nyenyak ketimbang di Surabaya. Iyalah Surabaya panas. Apalagi sekarang udah masuk winter, dinginnya sampe bikin tangan dan kaki gue mati rasa. Sampe beneran bikin akal gue mati, eh tidur maksudnya.

Udah nih berkali-kali ngelewatin fase itu, ternyata gue sadar, dengan gue engga nulis blog, rupanya tugas gue masih sama gak kelar-kelar juga. Padahal gak susah-susah amat, emang aslinya gak dikerjain sih. #ShameonYou wi huhu. Makanya gue mutusin buat nulis ini, toh nulis atau gak nulis, tugas gue gabakal kelar. Ehehe Mending gini kan bisa produktif walau akademiknya engga, ahaha. Canda, gue masih berjuang nyelesein tugasnya kok. :’)

Ini salah satu buku yang harus gue baca buat bikin report seribu kata, inggrisnya lumayan nyiksa :’)

Dulu, gue masih inget banget kalo kita ga boleh nyia-nyiain waktu sedetik pun. Bahasa kerennya, make your every second counts. Sampe gue jadiin motto hidup loh, pas zaman alay-alaynya smp sih hehe. Sejauh ini, inilah rahasia orang-orang sukses yang gue tahu.

Salah satu contoh kegiatan tak berfaedah sama mas thomy, jalan-jalan ke IKEA Mar Shopping, ga ada yang dibeli, eh ada deng, beli toples, sisanya malah foto-foto. :’)

Mereka rela gak tidur, menunda makan, minim jalan-jalan, sampe gak punya temen, demi ngejar apa yang mereka perjuangkan. Yep, gue setuju banget karena hidup emang butuh pengorbanan. Sampe dulu gue bikin jadwal se-detail mungkin dari bangun tidur, tidur, sampe bangun lagi. Semuanya penuh dengan kegiatan berfaedah ala gue.

Hasilnya gimana wi? Nano-nano sih, sebulan dua bulan pertama gue ngerasa bisa ngejalanin semua rutinitas yang gue buat itu. Tapi setelahnya buyar semua. Gue orangnya suka bosenan. Otomatis waktu yang harusnya gue pake belajar bahasa inggris misalnya, entah baca atau listening, malah dipake tidur hehe. So, mulai saat itu gue ga pernah lagi bikin jadwal sehari-hari. Semuanya mengalir kek air air mata yang jatuh. *Apasih

Gue ngerasa, dengan punya jadwal se-detail itu, hidup gue gak bebas, malah terdikte sama sesuatu yang udah bisa gue prediksi. Positif sih ya, cuman ya itu tadi, gue gampang banget jenuh sama sesuatu. Kek gue yang udah bosen banget makan nasi + telor dadar di sini. Ahaha bocor. Karena aslinya gue gapunya resep lain selain telor dadar. Sedangkan lidah gue masih belum akrab dengan makanan portugis. Oke skip curhatnya.

Gue juga udah ga muda lagi, gue pikir udah saatnya juga buat menikmati hidup yang beneran hidup. Apasih. Penuh tantangan yang tak terduga. Contohnya kek sekarang gue di Porto. Beneran keputusan gila sih. Tepatnya berani buat lulus telat dan ngambil kesempatan langka ini. But it’s okay, it’s the real life like how it supposed to be. It’s nice to be different among others.

Here I am. Kuliah di ITS jurusannya arsitektur, di University of Porto ambilnya arsitektur lanskap, ehm. Mirip sih tapi aslinya beda jauh. :’)

Kesimpulannya, hmm, ga ada sih, lagi-lagi gue juga bingung ini postingan apaan. Intinya, kita harus tetap produktif meen.. no matter what. Lakukan apa yang ingin kita lakukan, jangan mudah terdikte sama hidup orang lain. Adakala sih kita bisa menyimak enaknya hidup orang lain dari social media. Tapi kita juga harus sering ngeliat ke bawah, credit to Ali, di level ini semua yang pahit akan terasa manis kalau kita bisa bersyukur.

Kita yang ngejalanin hidup kita sendiri. Kita pula yang tau gimana semestinya hidup kita, cara menyelesaikan masalah, sampe menyoal tujuan hidup. Ehm Bijak. It’s a wrap, see you!

Ini foto depan kampus gue, eh gak depan juga sih, kalo dari kelas, ini belakangnya, bikin adem, bikin lupa sama tugas juga :’)

4 opinions on “Terdikte Bahwa Hidup Harus Produktif”

  1. hehe.. Biasanya memang gitu sih, penyakit-penyakit. Mudah tapi tak dikerjakan karena malas. Bisa-bisa terbengkalai sampe habis deadline. Jangan sampe lah, Mas

    Betul, tuh, foto terakhir bikin adem. Bener bikin lupa tugas. Tapi kalau aku meskipun lupa tugas, seprtinya itu tempat nyaman buat nulis..hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge