The Story of Kampung Inggris

Gue sekarang ada di kampung ingggris – pare loh, banyak hal yang pengen gue share di blog ini dari pertama kali gue mendarat di Surabaya. Pun sampe sekarang yang udah sebulan disini tapi selalu tertunda karena emang jadwal, mood dan situasi gak memungkinkan untuk bisa ngetik dengan nyaman dan tenang. Karena udah lama gak nulis jadi sekarang agak susah nyari ide gimana cara memulai cerita ini. Baru sekarang bisa mewujudkan posting ini setelah satu bulan lamanya tinggal di kampung inggris pare. Daripada kelamaan celoteh gak jelas so here we go.

Sebenarnya udah lama sih punya hasrat untuk bisa belajar bahasa inggris disini, tapi baru bisa terealisasi bulan oktober periode 25 kemaren. Karena mikir juga daripada nganggur dirumah gak jelas mending kesini kan, jadi ada lah kegiatan sampe nunggu seleksi masuk universitas tahun depan. Jadilah tanggal 23 oktober gue berangkat ke Banjarmasin ditemanin nyokap untuk ngelepas kepergian gue sendirian di bandara syamsuddin noor.

Gue mempercayakan flight gue sama lion air karena emang itu yang paling murah waktu itu #uhuk walau gak murah-murah amat. Gue nyampe juanda sekitar pukul 14.00 waktu setempat nah disini petualang dimulai karena emang ini pertama kalinya gue pergi jauh sendirian. Berbekal informasi dari temen + internet gue dapet rute ke kampung inggris dengan naik transportasi umum. Bisa sih sebenarnya kalo mau naik travel langsung dari bandara menuju pare, tapi tau sendiri lah, mahal coy. Jadi dari juanda gue naik damri menuju Terminal Bungurasih (Purabaya) dengan ongkos Rp.20.000. dari bungurasih ini nih yang mulai ekstrim suasananya, karena tau sendiri lah gimana keadaan sebuah terminal apalagi terminal di kota besar kek Surabaya.

Disini gue sempet nyasar bentar karena gak bisa ngebedain mana terminal buat ke kota Surabaya (Bus Dalam Kota) sama keluar Surabaya (Bus Antar Kota) duh bego gue keluar nih disini. Berbekal mulut gue yang manis akhirnya gue nanya ke petugas DLJJ, dan yeah kebingungan gue bisa terjawabkan dan dapet bus yang gue mau. Gue naik P5 jurusan Ps.Turi dengan biaya Rp.5000 karena gue memutuskan untuk stay sehari di tempat tante gue sebelum tancap gas ke kampung inggris, dan emang udah keburu siang dan pasti nyampenya entar sore dan it would be dangerous man dimana hampir semua office course udah tutup jam segitu.

Oke skipped, besok paginya gue naik P5 lagi menuju Bungurasih, sampe sana ternyata bus Rukun Jaya jurusan pare nya belum dating. Oke nunggu sekitar 2 jam akhirnya dating juga. Harga tiket Rukun Jaya Patas kemaren Rp.25.000 jadi ya cumin habis Rp.45.000 dibandingkan dengan pake travel yang rata-rata minta Rp.110.000/seat lumayan lah ngehemat sekaligus nambah pengalaman di daerah orang. Estimasi perjalanan bungurasih-pare sekitar 3 jam, di dalem bus gue berusaha untuk gak tidur selama tiga jam itu. You know lah, kejahatan ada dimana-mana, gue juga ingat pesan ortu buat selalu waspada kapanpun dimanapun haha.

Nah, sesampainya di pare gue kagok setengah mati setelah diturunin di perempatan tulungrejo, iya gue tau kalo udah di perempatan kita harus naik becak lagi buat menuju tempat kursus. Tapi, coba pikir gue masih belum punya tujuan buat kursus dimana men, anjrit! Iya, gue belum booking atau apalaah itu namanya. Tapi tiba-tiba terbesit aja nama “Marvelous” di pikiran karena emang udah sering liat di internet, katanya sih katanya bagus. Hha, I’ll tell you later.

Yaudah minta tukang becak nya buat nganterin ke Office Marvelous di Jl.Brawijaya. Ini gak semudah yang gue bayangkan ternyata, entah tukang becaknya yang bohong atau gimana gue diajak keliling pare sampe hampir 20 menitan sebelum nyampe office dengan alasan office marvelous baru pindah (iya sih) tapi you know what sebelum gue naik gue udah bikin perjanjian buat bayar si itu tukang becak Rp.11.000. Yaudahlah gue kasih Rp21.000 dengan maksud dia ngembalin Rp10.000 gitu tapi apa coba? Di embat semuanya, fuck off and die ajalah! Dengan modus udah keliling-keliling, inilah, itulah, dan gue juga males berdebat plus capek banget yaudah gue ikhlasin itu duit.

Di marvelous office gue ngedaftarin diri sekitar pokul 14.00 WIB dengan biaya Rp.700.000 untuk satu bulan. Beres registrasi, gue langsung dianter menuju camp ehem CAMP! Yaudah cerita berlanjut ke postingan berikutnya aja ya, gue bakal ngebahas tuntas gimana kehidupan gue di marvelous, di camp, dan di pare pada umumnya.

5 opinions on “The Story of Kampung Inggris”

      1. saya masih bingung nentuin tujuan kursus parenya d mna…
        bisa minta sarannya kak, saya punya waktu 1 bulan target pingin bisa speaking

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.