Usaha Keras Tidak Akan Mengkhianati

Setelah lama berkecimpung di dunia seleksi masuk perkuliahan, gue mencoba untuk sabar, mungkin Tuhan nggak ngijinin gue buat kuliah tahun ini, Yap! Sebelum adanya post ini gue pernah nulis tentang kemalangan, kenaasan, kegalauan, serta kegagalan gue buat masuk Perguruan Tinggi Negeri (nangis di pojokan kamar).

I guess you could imagine what I was doing so far, gue nganggur nggak kayak temen-temen seperjuangan gue waktu SMA dulu. Kini mereka lagi sibuk-sibuknya ngurusin itu yang namanya ospek. Dan gue berada diantara fase harus terus menggalau atau harus senang di atas penderitaan gue sendiri *forget it!

Sembari gue nunggu tahun depan buat gue masuk PTN, so pasti gue sebagai manusia yang sehat dan berbudi luhur harus bisa ngelakuin hal-hal positif, disamping harus terus belajar exactly! And you know what dari awal gue usaha buat masuk PTN negeri itu udah susah banget, dari mulai males-malesan sampe ngantuk level 10,  karenanya gue tentu selalu temenan sama yang namanya kopi/coffee/der kaffee/kouhii sebagai pertner belajar tiap malam.

Usaha gue itu dari mulai ikutan bimbel, ngekos di ibukota provinsi, sampai harus bolak-balik Banjarmasin-Tabalong dalam sehari karena ada dokumen yang ketinggalan. Geez!
Dari yang pertama-pertama banget itu zamannya SNMPTN sebelum UN kalo gak salah, kemudian ada STIS, SBMPTN, STAN, SENYUM UNLAM, MANDIRI UNAIR, all of ’em make were failed!

Ada sih mungkin yang nyangkut pilihan 2 atau 3 tapi masih kurang cocok, juga gue udah keterima di jurusan IPIREL (International Program of International Relation) nya UMY tapi masih aja ngerasa gak cocok dan takut ga mampu buat belajar di rumpun Sosial secara gue anak saintek. So gue putusin buat ngelepas aja semuanya dan ngulang lagi tahun depan. It’s my big decision ever!

Semua yang udah gue alamin, kadang berasa banget capeknya, capek materi, fisik, sampe pikiran gue ikutan capek sumpah. Gue harus belajar, belajar, belajar semuanya! Kadang berasa sia-sia aja, tapi untung masih ada yang menyemangati gue, keluarga, dan secuil teman yang masih care hingga sekarang. Oh god you know my all out effort!

Lagi gue belajar satu hal dari semua ini, gue mungkin udah usah keras buat impian gue yang tinggi tapi (mungkin) masih kurang tinggi sama temen-temen yang duluan udah dapet impian mereka.
Pernah dapet kata-kata gini dari guru bimbel, “Mau masuk FKM? Usaha! Mau masuk FARMASI? Usaha! Usaha! Mau masuk FK? Usaha!! Usaha!!! Usaha!!!!! Usahaaaaa!!!!!!!!”

Dan gue masih percaya sama ini,

Impian ada di tengah peluh, bagai bunga yang mekar secara perlahan, usaha keras itu tak akan mengkhianati – shonichi JKT48

Gue udah ada nyusun list to do gue selama satu tahun kedepan, semua nya gue yakin bakalan indah pada waktunya and everything is gonna be okay amin!

Incoming search terms:

Comment on “Usaha Keras Tidak Akan Mengkhianati”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.